February 28, 2024

Masa Depan 5G Di Era COVID-19 pada Situasi saat ini ditengah wabah COVID-19 kemungkinan besar akan menyebabkan pergeseran vertikal yang melihat ke penyebaran 5G.

Lebih jauh lagi, proliferasi global COVID-19 telah menciptakan histeria media besar-besaran dan kepanikan publik dan telah mendorong beberapa pemerintah untuk mengambil sejumlah langkah darurat untuk mencegah penyebarannya. Situasi ini telah menyebabkan konsumen untuk memigrasikan kegiatan sosial mereka ke online dan meningkatkan konsumsi internet mereka untuk mengakses informasi dan menggunakan layanan digital seperti mobile banking, belanja online, atau pengiriman makanan rumah. Bisnis juga menawarkan fleksibilitas kepada karyawan mereka untuk bekerja dari rumah, yang berdampak signifikan pada data seluler dan lalu lintas suara.

Bisnis juga telah menemukan cara baru untuk memasarkan merek mereka, melatih staf mereka, dan memindahkan bisnis dari pertemuan publik untuk merangkul alat digital baru dengan potensi untuk menghemat waktu dan uang dalam mendukung operasi mereka. Dengan semua kendala ini, jaringan seluler dan tetap saat ini telah menunjukkan ketahanan yang sangat kuat terhadap krisis, bahkan di negara-negara seperti Italia, Cina, dan Korea Selatan di mana langkah-langkah darurat telah diambil. Memang, kita belum pernah mendengar tentang pemadaman atau pemadaman jaringan tunggal sejak awal krisis. Ini sebagian besar karena jaringan-jaringan ini sebagian besar disediakan secara berlebih untuk mengatasi keadaan darurat kaliber ini. Pertanyaannya adalah berapa lama ketahanan ini akan bertahan jika krisis COVID-19 bertahan untuk jangka waktu tidak terbatas?

  • Dampak Jangka Pendek: ABI Research memperkirakan lalu lintas data seluler akan meningkat secara signifikan sebagai hasil dari COVID-19, tetapi jaringan telekomunikasi saat ini tidak mungkin ditantang oleh situasi, kecuali di beberapa daerah yang tidak terlayani dengan baik oleh jaringan ini. Namun, penyebaran virus lebih lanjut dapat membatasi peningkatan jaringan ini baik karena kekurangan peralatan atau pembatasan yang diambil oleh operator seluler untuk membatasi mobilitas staf untuk mencegah penyebaran virus lebih lanjut.

Pembaruan jaringan ini tidak akan memengaruhi ketahanan jaringan terhadap lonjakan lalu lintas data yang disebabkan oleh krisis, setidaknya dalam jangka pendek. Namun, ini kemungkinan akan menunda kemampuan operator untuk melaksanakan rencana mereka untuk memodernisasi jaringan mereka, menggunakan teknologi yang lebih maju seperti 5G, virtualisasi jaringan, atau AI, yang akan berdampak langsung pada kinerja keuangan mereka dalam jangka pendek.

  • Dampak Jangka Panjang: Terlepas dari semua negativitas seputar penyebaran COVID-19, krisis saat ini menjadi pengalaman yang mencerahkan dan akselerator digitalisasi yang hebat bagi konsumen dan bisnis. Sebagai contoh, konsumen, bahkan yang paling skeptis, sekarang siap untuk mengintegrasikan gaya hidup digital dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Alhasil, layanan online, termasuk belanja online, e-banking, pendidikan jarak jauh, layanan kesehatan jarak jauh, hiburan seluler, dan jejaring sosial berbasis video akan berkembang pesat pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya dan tidak akan lagi terbatas pada demografi, geografi, atau kelas sosial. Perusahaan juga akan lebih mengandalkan konferensi video, teknik pemasaran online, dan pelatihan online untuk memberdayakan bisnis mereka. Mereka juga akan lebih disukai untuk mengotomatiskan operasi bisnis mereka sehingga mereka siap untuk menangani situasi yang mirip dengan COVID-19. Perkembangan ini akan sangat menguntungkan beberapa teknologi transformatif, termasuk 5G, AI, Machine Learning (ML), AR, VR, teknologi lokasi, cloud dan hiburan lokalisasi, robot, dan banyak lainnya.

  • Rekomendasi: Berbagai industri, pemerintah, dan organisasi publik akan belajar pelajaran besar dari krisis saat ini dan harus mempersiapkan diri untuk menghadapi pandemi skala besar dengan lebih baik, meminimalkan gangguan mereka dan penurunan ekonomi selanjutnya. Pembuat keputusan harus memperkuat tindakan kontingensi mereka dan merasionalisasi ketergantungan mereka pada media fisik, seperti kehadiran atau pelatihan acara yang tidak perlu, terutama ketika mereka memiliki alternatif digital di tangan mereka. Mereka harus berinvestasi lebih banyak dalam mendidik penduduk tentang manfaat memiliki gaya hidup digital yang seimbang dan mendorong perusahaan untuk mempercepat transformasi digital mereka.

Pukulan Terhadap Badan Standarisasi

Selain efeknya yang merugikan pada masyarakat secara keseluruhan, COVID-19 juga mempengaruhi pekerjaan standardisasi yang akan membuat 5G tersedia untuk kasus penggunaan perusahaan. Pembatalan event industri terkemuka, seperti MWC di Barcelona, ​​menghasilkan alur kerja yang lebih rumit untuk badan standardisasi yang relevan, 3GPP, yang berarti bahwa pembekuan dari Release 16 (yang merupakan kunci penting untuk aplikasi 5G di lingkungan industri dan logistik) kemungkinan besar akan tertunda, yang pada gilirannya akan menunda peluncuran 5G di gudang, pelabuhan pengiriman, dan lantai pabrik.

  • Dampak Jangka Pendek: Sementara COVID-19 akan menunda pekerjaan standardisasi 5G yang sangat penting untuk penerapannya dalam kasus penggunaan industri, situasi seperti ini telah mempercepat penyebaran 5G di sektor kesehatan di Tiongkok. Dengan mengaktifkan diagnostik jarak jauh, cakupan 5G di mana-mana dapat membantu mencegah penyebaran penyakit seperti COVID-19.

Ini sudah terjadi di Provinsi Sichuan di Cina, di mana infrastruktur jaringan 5G telah digunakan untuk mendiagnosis pasien dengan COVID-19 sejak Januari 2020 dengan menawarkan konsultasi video kepada pasien yang menunjukkan gejala, karena 5G memungkinkan transmisi nirkabel file yang sangat besar (seperti data video). Sementara itu, di Wuhan (asal virus), 5G telah dipasang di setiap rumah sakit darurat pada Januari 2020 untuk meningkatkan fasilitas diagnostik jarak jauh. Lebih dari 1.400 staf medis dari tentara Tiongkok telah mulai merawat pasien-pasien ini melalui konsultasi video.

  • Dampak Jangka Panjang: Meskipun dalam jangka pendek, pandemi saat ini menempatkan peluncuran perusahaan tepat waktu 5G dalam risiko (karena keterlambatan dalam kerangka standardisasi), dalam jangka panjang, perusahaan vertikal akan mempertimbangkan 5G untuk mengotomatisasi alur kerja di pabrik dan lingkungan industri lainnya untuk meminimalkan gangguan rantai pasokan

Namun, kita juga akan melihat aplikasi 5G untuk vertikal penting kehidupan, seperti pertanian / produksi makanan, untuk meningkatkan kecepatan, sementara semakin banyak negara akan mempertimbangkan untuk meningkatkan sektor kesehatan mereka dengan kemampuan 5G yang didukung.

  • Rekomendasi: Situasi seperti ini menggarisbawahi pentingnya sistem perawatan kesehatan yang mutakhir secara teknologi, serta lebih banyak otomatisasi di pabrik dan outlet produksi.

Namun, situasi saat ini di sekitar COVID-19 kemungkinan besar akan menyebabkan pergeseran vertikal yang melihat ke penyebaran 5G. Sementara itu menempatkan aplikasi 5G di lingkungan industri pada posisi yang sulit, pengalaman saat ini akan memicu pertimbangan untuk aplikasi 5G di bidang kesehatan dan pertanian / produksi pangan. Ekosistem telco harus bersiap untuk perubahan ini.

5G & Infrastruktur Jaringan Seluler
Wabah global COVID-19 saat ini menciptakan lingkungan yang menantang bagi operator telekomunikasi dengan rencana penyebaran yang agresif, tetapi juga seluruh rantai pasokan yang sangat bergantung pada manufaktur Cina. Selain tantangan geopolitik sebelumnya yang menghentikan peluncuran operator, virus baru ini menambah ketegangan dan ambiguitas dalam rantai pasokan 5G.

  • Dampak Jangka Pendek: Sementara COVID-19 akan menunda pekerjaan standardisasi 5G yang sangat penting untuk penerapannya dalam kasus penggunaan industri, situasi seperti ini telah mempercepat penyebaran 5G di sektor kesehatan di Tiongkok.

Dengan mengaktifkan diagnostik jarak jauh, cakupan 5G di mana-mana dapat membantu mencegah penyebaran penyakit seperti COVID-19. Ini sudah terjadi di Provinsi Sichuan di Cina, di mana infrastruktur jaringan 5G telah digunakan untuk mendiagnosis pasien dengan COVID-19 sejak Januari 2020 dengan menawarkan konsultasi video kepada pasien yang menunjukkan gejala, karena 5G memungkinkan transmisi nirkabel file yang sangat besar (seperti data video).

Sementara itu, di Wuhan (asal virus), 5G telah dipasang di setiap rumah sakit darurat pada Januari 2020 untuk meningkatkan fasilitas diagnostik jarak jauh. Lebih dari 1.400 staf medis dari tentara Tiongkok telah mulai merawat pasien-pasien ini melalui konsultasi video.

  • Dampak Jangka Panjang: Meskipun dalam jangka pendek, pandemi saat ini menempatkan peluncuran perusahaan tepat waktu 5G dalam risiko (karena keterlambatan dalam kerangka standardisasi), dalam jangka panjang, perusahaan vertikal akan mempertimbangkan 5G untuk mengotomatisasi alur kerja di pabrik dan lingkungan industri lainnya untuk meminimalkan gangguan rantai pasokan. Namun, kita juga akan melihat aplikasi 5G untuk vertikal penting kehidupan, seperti pertanian / produksi makanan, untuk meningkatkan kecepatan, sementara semakin banyak negara akan mempertimbangkan untuk meningkatkan sektor kesehatan mereka dengan kemampuan 5G yang didukung.
  • Rekomendasi: Situasi seperti ini menggarisbawahi pentingnya sistem perawatan kesehatan yang mutakhir secara teknologi, serta lebih banyak otomatisasi di pabrik dan outlet produksi. Namun, situasi saat ini di sekitar COVID-19 kemungkinan besar akan menyebabkan pergeseran vertikal yang melihat ke penyebaran 5G. Sementara itu menempatkan aplikasi 5G di lingkungan industri pada posisi yang sulit, pengalaman saat ini akan memicu pertimbangan untuk aplikasi 5G di bidang kesehatan dan pertanian / produksi pangan. Ekosistem telco harus bersiap untuk perubahan ini.

5G & Infrastruktur Jaringan Seluler
Wabah global COVID-19 saat ini menciptakan lingkungan yang menantang bagi operator telekomunikasi dengan rencana penyebaran yang agresif, tetapi juga seluruh rantai pasokan yang sangat bergantung pada manufaktur Cina. Selain tantangan geopolitik sebelumnya yang menghentikan peluncuran operator, virus baru ini menambah ketegangan dan ambiguitas dalam rantai pasokan 5G. Dampak Jangka Pendek: Dalam jangka pendek, COVID-19 akan sangat memperlambat penyebaran 5G, terutama untuk vendor yang sangat bergantung pada manufaktur China untuk peralatan 5G mereka.

Pertemuan yang berlangsung secara fisik juga kemungkinan akan ditunda, yang berarti bahwa Proyek Kemitraan Generasi ke-3 (3GPP) kemungkinan akan menunda standar Release 16 yang akan datang sampai akhir tahun ini, menambah kebingungan lebih lanjut bagi pelaksana perusahaan mengantisipasi versi baru dari standar yang memperkenalkan fitur-fitur perusahaan. Pengembangan keseluruhan 5G untuk aplikasi konsumen dan perusahaan kemungkinan akan tertunda karena operator seluler mencari cara untuk melindungi bisnis mereka terhadap kendala geopolitik dan dampak virus.

  • Dampak Jangka Panjang: Dalam jangka panjang, efek virus kemungkinan akan mempercepat tren saat ini untuk membuat rantai pasokan 5G lebih kuat dan kurang bergantung pada seperangkat vendor infrastruktur yang sangat kecil.

Ini akan sangat jelas di pasar AS yang saat ini berencana untuk menciptakan ekosistem yang lebih terbuka yang bergantung pada vendor yang lebih kecil dan lebih gesit. Kekurangan rantai pasokan potensial untuk peralatan 5G akan menegaskan kembali strategi Pemerintah AS untuk menciptakan pasar yang lebih terbuka, yang akan melampaui pasar AS dalam jangka panjang. Selain itu, komunitas telekomunikasi kemungkinan akan membangun cara yang lebih baik untuk bertemu secara virtual dan menumbuhkan lingkungan pengembangan yang lebih terdistribusi, terutama untuk 3GPP.

  • Rekomendasi: Hanya ada sedikit yang bisa dilakukan oleh operator seluler saat ini untuk melawan dampak virus, tetapi dalam jangka panjang, seluruh rantai nilai harus bekerja bersama untuk menciptakan ekosistem yang lebih terbuka. Ekosistem ini harus diposisikan terutama untuk menciptakan platform terbuka yang dapat digunakan banyak perusahaan berbeda untuk menciptakan nilai tambah. Ini akan sangat penting untuk keberhasilan perusahaan 5G dan seluler pribadi.

Munculnya Kasus-kasus Pengguna Baru
Wabah COVID-19 telah menciptakan efek yang melumpuhkan, tidak hanya pada industri jasa tetapi juga pada perusahaan manufaktur, termasuk vendor infrastruktur 5G. Bagian 5G New Radio (NR) dari rantai pasokan telah sangat dipengaruhi oleh ini, terutama karena sebagian besar unit radio 5G dan antena aktif sedang diproduksi di Cina. Meskipun diskusi yang sedang berlangsung saat ini tentang OpenRAN dan jaringan terbuka, sebagian besar jaringan 5G yang maju masih mengandalkan vendor infrastruktur Tier One dan rantai pasokan mereka telah terganggu.

  • Dampak Jangka Pendek: Wabah virus saat ini kemungkinan akan menunda penyebaran sistem NR 5G canggih, termasuk Massive Multiple Input, Multiple Output (MIMO) dan antena aktif yang beberapa operator sudah mulai gunakan.

Ini mungkin berarti bahwa operator yang telah mengerahkan sejumlah besar BTS akan berada dalam posisi yang lebih baik untuk menjadi pengadopsi awal dan mendapat manfaat dari transisi sebelumnya dari generasi sebelumnya ke 5G, tetapi ini akan bergantung pada ketersediaan handset yang relevan. Dalam jangka pendek, penyebaran radio 5G akan ditunda lebih lanjut karena kendala geopolitik dan COVID-19.

  • Dampak Jangka Panjang: Dalam hal bisnis, penting bagi operator seluler untuk memperluas rantai pasokan mereka dan menghindari pasar infrastruktur vendor tunggal. Selain itu, efek dari wabah virus kemungkinan akan mempercepat penggunaan kasus dan layanan yang lebih inovatif. Misalnya, dengan mempertimbangkan skenario 5G Ultra-Reliable Low-Latency Communications (URLLC), jika operasi dan pemantauan kesehatan dapat dilakukan dari jarak jauh, dokter tidak perlu secara fisik bertemu dengan pasien yang terinfeksi virus.
  • Rekomendasi: 5G telah mencapai momentum yang signifikan, tetapi wabah saat ini akan memperlambat kemajuannya. Pelajaran besar telah diberikan oleh penularan virus ke kedua operator jaringan dan otoritas terkait. Yang pertama harus dapat mengelola risiko mengandalkan beberapa vendor yang mendominasi pasar infrastruktur. Yang terakhir harus merangkul teknologi baru dan memahami bagaimana ini dapat digunakan di masa yang bergejolak untuk meningkatkan bisnis dan masyarakat.

Sumber : Industrial Automation Asia / Article oleh Carlaw, chief research officer, ABI Research.

Lihat berita lainnya

About Author

Leave a Reply